Jenis-Jenis Leukemia

Jenis-Jenis Leukemia yang Perlu Kamu Ketahui

Ada yang akut ada pula yang kronis.

Kanker darah atau leukemia adalah jenis kanker yang paling berbahaya. Penderita kanker darah seringkali tidak dapat bertahan lama karena penyebaran sel kanker ini sangat cepat dan memakan sel darah putih. Sel yang dihasilkan dari sumsum tulang belakang ini berfungsi untuk melindungi tubuh dari benda asing. Jika sel darah putih menurun fungsinya maka daya tahan tubuh seseorang akan semakin lemah.

Pada keadaan normal sel darah putih akan berkembang secara ketika tubuh membutuhkannya untuk mengatasi infeksi. Sementara pada penderita kanker darah sumsum tulang akan memproduksi sel darah putih yang tidak normal yang tidak berfungsi dengan baik. Produksi jumlah sel darah putih abnormal tersebut sangat banyak dan menumpuk. Akibatnya sel-sel darah putih yang sehat akan berkurang jumlahnya. Sel darah putih yang menumpuk akan menyebar ke organ tubuh lainnya dan bisa merusak fungsi organ tubuh lainnya.

Sama seperti penyakit kanker lainnya, faktor keturunan juga bisa menjadi penyebab seseorang terkena leukemia. Jika orangtua mengidap kanker darah bisa jadi menurun pada anaknya. Selain itu tentu ada faktor penyebab lainnya, misal efek dari kemoterapi pengobatan kanker lainnya justru dapat menyebabkan seseorang terkena kanker darah.

Gejala Kanker Darah

Ada beberapa gejala seseorang mengidap kanker darah. Jika mengalami tanda-tanda berikut dan berulang ada baiknya segera memeriksakan diri ke dokter. Setiap penderita mengalami gejala yang berbeda, tergantung pada jenis kanker darah yang diidap.  Secara umum gejala kanker darah antara lain, penderita kerap mengalami luka atau pendarahan yang berlebihan dan tidak wajar seperti mimisan.

Menurunnya daya tahan tubuh karena berkurangnya produksi sel darah putih yang sehat berimbas pada infeksi. Jika seringkali mengalamai infeksi seperti radang amandel, radang paru, diare, dan lain-lain secara berlebihan atau dalam jangka waktu lama perlu waspada.  Bisa jadi itu adalah tanda awal kanker darah karena berkurangnya produksi sel darah putih.

Tanda lain adalah penderita mengalami sesak nafas, pucat, kurang darah atau anemia, lemah dan kelelahan yang berlanjut. Selain itu penderita juga mengalami sakit kepala, keringat berlebih saat malam hari, penurunan berat badan, pembengkakan pada hati dan limfa. Penderita juga mengalami muncul bintik-bintik merah, sering muntah, dan menggigil. Jika mengalami tanda demikian dan berulang atau terjadi pada jangka waktu panjang ada baiknya segera memeriksakan diri ke dokter.

Kanker darah bisa memburuk secara cepat atau dikenal dengan sebutan leukemia akut. Bisa juga memburuk secara perlahan atau leukemia kronis. Kanker darah akut berkembang dengan cepat akibat pertumbuhan sel darah putih yang tidak normal.  Perkembangan sel darah putih yang belum matang namun sudah menyebar juga bisa menjadi pemicu kanker darah. Perkembangannya sangat pesat dan menyebar melalui aliran darah.  Akibatnya tubuh akan kekurangan oksigen dan kekebalan tubuh akan menurun. Oleh sebab itu, pasien dengan kanker darah akut harus segera ditangani.

Berbeda dengan kanker darah kronis yang berkembang secara perlahan dan dalam jangka waktu lama. Pada kasus ini sel darah putih yang seharusnya sudah mati tetap hidup dan berada di aliran darah, sumsum tulang, dan organ tubuh lainnya. Gejala kanker darah kronis cenderung tidak terlihat sehingga ketika terdeteksi sudah memasuki stadium lanjut.

Jenis-Jenis Kanker Darah

Berbeda dengan kanker lainnya, kanker darah ini dibedakan menjadi empat jenis. Ini termasuk keunikan kanker darah jika dibanding dengan kanker lainnya.  Jenis kanker darah ini dibedakan berdasarkan kanker darah akut dan kanker darah kronis. Apa saja jenis kanker darah yang dikenal?

1. Leukemia Limfotik Akut

Bukan hanya orang dewasa, anak-anak pun berpeluang mengidap kanker darah. Leukemia jenis ini kerap terjadi pada anak-anak. Penyebab utamanya belum diketahui secara pasti. Namun dari sebagian besar kasus yang terjadi, leukemia pada anak-anak disebabkan oleh faktor genetik dan faktorimunoligik dan lemahnya daya tahan tubuh terhadap radiasi dan zat kimia tertentu.

Pengidap leukemia limfotik akut ini sangat rentan terhadap infeksi serius. Gejala yang muncul antara lain pendarahan gusi, mimisan, mudah memar. Selain itu, adanya bintik merah, turunnya berat badan secara drastis, badan lemah, sakit lambung, dan nyeri tulang.

2. Leukemia Limfotik Kronis

Kanker darah jenis ini lazim terjadi pada orang dewasa pada usia 45-60 tahun.  Penyakit ini biasanya terdeteksi ketika memasuki stadium lanjut karena pasien cenderung tidak merasakan gejalanya. Penyakit ini terjadi karena tidak terkontrolnya penyebaran limfosit kecil dan tidak normal pada sumsum tulang dan aliran darah.

Gejala yang dirasakan mirip dengan penyakit flu seperti demam, badan terasa lelah, dan tulang terasa sakit. Ada juga penderita yang mengalami penurunan berat badan, pembengkakan pada organ tubuh seperti kelenjar getah bening, limfa, dan hati. Penderita juga sangat sensitif terhadap infeksi.

3. Leukemia Mielogen  Akut

Kanker darah jenis ini biasa menyerang orang dewasa. Namun remaja dan anak-anak juga bisa terkena jenis kanker darah ini. Kanker ini membentuk sel mieloaid yang tidak sempurna dan kemudian menyebar ke seluruh aliran darah dan organ tubuh khususnya sumsum tulang belakang. Dapat pula menyumbat pembuluh darah.

4. Leukemia Mielogen Kronis

Pasien kanker jenis ini biasanya berusia di atas 20 tahun. Ada dua tahap perkembangan sel kanker yang akan dialami oleh pasien. Awalnya sel yang tidak normal akan berkembang secara perlahan, memasuki tahap kedua jumlah sel-sel abnormal akan berkembang dengan cepat dan daya tahan tubuh akan menurun drastis.  Pasien juga akan mengalami demam, berat badan menurun drastis, anemia, dan pembengkakan limfa.

Jika terdapat tanda-tanda seperti yang telah dijelaskan di atas, sebaiknya segera memeriksakan diri ke dokter. Jika dokter mendiagnosis bahwa gejala yang Anda alami itu adalah kanker darah biasanya akan dilakukan pemeriksaan lebih lanjut antara lain tes darah dan biopsi sumsum tulang belakang.

Secara medis akan diukur jumlah sel darah putih yang Anda miliki. Pengidap leukemia memiliki jumlah sel darah putih lebih banyak ketimbang batas normal.  Sedangkan untuk tes sumsum tulang belakang, sample sumsum tulang belakang akan diambil dan kemudian diperiksa di laboratorium. Dari hasil laboratorium akan diketahui jenis kanker darah yang diidap. Setelah itu, baru bisa ditentukan jenis pengobatan apa yang akan dilakukan.

Pengobatan secara medis yang lazim dilakukan untuk pasien kanker darah antara lain kemoterapi yang berfungsi untuk membunuh sel-sel kanker darah, radioterapi yang mampu menghancurkan dan menghambat pertumbuhan sel-sel kanker. Radio terapi bisa dilakukan di area tertentu atau di seluruh tubuh.

Pengobatan lain yang dilakukan adalah transplantasi sel induk.  Yaitu dengan mengganti sel yang rusak dengan sel yang sehat. Bisa berasal dari bagian tubuh pasien atau dari pendonor. Sebelum transplantasi dilakukan, biasanya akan didahului dengan kemoterapi dan radioterapi. Selain pengobatan secara medis, ada juga pasien yang memilih pengobatan herbal.

Baca artikel lain mengenai Ikan Lele Penyebab Kanker

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1 × 3 =