Cara Mengatasi Efek Samping Radioterapi

Bagaimana Cara Mengatasi Efek Samping Radioterapi? Jawabannya Ada Di Sini!

Radioterapi salah satu metode pengobatan untuk penderita kanker. Anggapan umum pasien yang akan memperoleh pengobatan radioterapi adalah takut akan sakit efek radioterapi. Tidak semua pasien mengetahui bahwa efek samping radioterapi dapat diminimalisasi dan di atasi. Cara mengatasi efek samping radioterapi akan dibahas di sini.

Efek Samping Radioterapi

Pada dasarnya, efek samping radioterapi tergantung dari lokasi radiasi, luas lapangan radiasi, dan tergantung pada jumlah dosis. Jadi, terjadinya dampak tidak nyaman pada pasien sebenarnya juga tergantung oleh faktor eksternal seperti kelembaban dan temperatur. Hal ini dibenarkan oleh dr. Defrizal, salah satu dokter dibidang spesialis radiasi onkologi dari RS Dharmais Jakarta. Cara mengatasi efek samping radioterapi ternyata dapat menimbulkan efek samping lanjutan dan efek samping akut.

1. Efek Samping Akut

Jadi, setelah dilakukan pemeriksaan radioterapi, beberapa pasien langsung memberikan reaksi melalui tubuhnya. Misalnya mengalami kemerah-merahan, di kulit muncul gelembung, dan terjadi jaringan nekrotik (mati) sehingga menyebabkan kerusakan kulit. Reaksi yang langsung ditimbulkan setelah pemeriksaan inilah yang disebut dengan reaksi akut.

2. Efek Samping Lanjutan

Efek samping lanjuta dalam hal ini terjadinya pendarahan dan pengerutan jaringan akibat radioterapi. Memang setiap pasien akan merespons radioterapi dengan efek samping yang berbeda-beda. respons yang ditunjukan tubuh pasien setelah radioterapi tergantung pada sistem imun pasien. Jika sistem imun kuat, pasien tersebut jelas merespons berbeda.

Dilihat dari tingkatannya, efek samping radioterapi dibagi menjadi dua tingkatan, yaitu tingkat jangka pendek dan jangka panjang. Berikut ulasannya.

1. Jangka Pendek

Pasien yang tidak memiliki daya tahan yang kuat, efek samping jangka pendek akan memperlihatkan beberapa gejala. Gejala yang sering dialami oleh pasien radioterapi adalah mual, kulit berubah warna menjadi kehitaman, muntah dan mengalami kerontokan rambut. Karena cara radioterapi bisa dilakukan dibagian di bagian tertentu sepertikepala, muka, leher bahkan kerongkongan, kemungkinan efek samping yang ditimbulkan juga lebih. Gejala umumnya adalah mudah lelah, perubahan hormon yang menyebabkan perubahan siklus menstrulasi pada perempuan, dan mengalami gangguan terhadap kualitas sperma.

Seperti yang kita tahu bahwa sakit itu tidak ada rasa enaknya. Wajar jika penderita kanker yang tengah menjalani radioterapi akan mengalami penurunan nafsu makan. Dampak dari sulit makan inilah yang seringkali ditemui pasien yang akan mengalami gangguan sistem pencernaan. Oleh sebab itu, pihak keluarga dituntut untuk memberikan nutrisi dan asupan gizi yang cukup.

Lantas, bagaimana cara mengatasi efek samping radioterapi jangka pendek? Sebagai berikut.

  • Makan sedikit-sedikit, namun berkelanjutan.
  • Memilih makanan yang kaya vitamin dan serat.
  • Hindari makan makanan asam dan pedas.
  • Jaga kesehatan dan rajin gosok gigi.
  • Hindari merokok.

2. Jangka Panjang

Efek samping radioterapi jangka panjang ternyata dapat merusak sel dan jaringan DNA. Tidak hanya itu, sel-sel normal di dalam tubuh juga akan rusak. Wajar jika sel di dalam tubuh mengalami kerusakan, maka akan tubuh pun akan merespons berbagai macam. Apa saja respons tubuh yang akan diperlihatkan? Sebagai berikut.

    • Apabila perut di radioterapi, menimbulkan kandung kemih tidak elastis dan menimbulkan sering buang air kecil.
    • Payudara akan mengeras dan kencang.
    • Apabila radioterapi dibagian pinggul, dampak yang ditimbulkan akan menyebabkan terjadi penyempitan vagina dan menyebabkan vagina tidak lentur.
    • Terjadi pembengkakan di bagian pundak.
    • Apabila radioterapi dilakukan di dada, paru-aru akan mengalami gangguan fungsi dan berisiko mengalami penyempitan saluran nafas yang ditandai dengan sesak nafas, sakit saat menelan.

Dari beberapa gejala yang ditimbulkan di atas, bisa jadi itu hanya sementara namun dalam jangka panjang. Asal selalu kontrol rutin dengan dokter, semua keluhan dapat diberi perlakuan oleh dokter terkait, agar kembali normal.

Benarkan Radioterapi Menimbulkan Efek?

Memang radioterapi memiliki efek samping. Bukan berarti efek samping tersebut mutlat. Efek samping tersebut dapat ditekan dan diminimalisasi. Pencegahan munculnya efek samping dari terapi tidak akan berdampak terlalu parah dan menyakitkan bagi pasien. Kemungkinan rasa sakit dapat ditekan jika kita mengikuti anjuran dan perintah dokter. Berikut adalah cara mengatasi efek samping radioterapi yang dapat dicoba.

  1. Bagi pasien yang mengalami kanker nasofaring maka sering dan jaga kebersihan mulut. Menjaga kebersihan nasofaring bagi pendera kanker penting, jika tidak menjaga kebersihan mulut, akan memperparah menjadi infeksi.
  2. Pasien yang memiliki kanker di leher dan kepala, hindari mengonsumsi dan makan makanan terlalu panas dan terlalu dingin. Efek dari makanan/minuman terlalu dingin dan terlalu panas saat masuk ke dalam mulut justru akan merusak selaput ronggo mulut, dan riskan memperburuk luka efek radiasi.
  3. Sebelum dilakukan radioterapi, cara mengatasi efek samping radioterapi dari koreng adalah mengkontrol keringat. Pastikan saat di radioterapi tubuh tidak mengeluarkan keringat. Meskipun hanya keringat, ternyata dapat menimbulkan efek samping berupa koreng.
  4. Pasien yang memperoleh pemeriksaan radioterapi sangat sensitif terhadap sinar matahari.

Pada dasarnya, dampak yang ditimbulkan radioterapi tergantung dari daya tahan tubuh pasien. Jika pasien memiliki daya tahan tubuh yang baik, efek samping ini tidak begitu dirasakan begitu berarti.

Makanan Sehat Mengatasi Efek Samping

Selain menunjang performa tubuh pasien dengan istirahat yang cukup, ternyata mengonsumsi makanan dan obat herbal juga sangat penting. Pentingnya mengembalikan daya tahan tubuh sedia kala. Berikut cara mengatasi efek samping radioterapi dengan makanan sehat sekaligus herbal yang dapat dikonsumsi oleh penderita kanker.

  1. Telur

Telur salah satu makanan yang kaya protein, baik untuk penderita kanker. Telur terbukti baik mengembalikan energi yang hilang, serta mengembalikan kekuranga protein di dalam tubuh.

  1. Jahe

Jahe juga baik dikonsumsi oleh pasien yang habis radioterapi. Jahe memiliki sifat anti inflamasi yang berfungsi untuk mengurangi rasa mual dan muntah. Cara konsumsi bisa dengan dibuat teh jahe agar tetap nikmat saat dikonsumsi.

  1. Sayuran

Jangan sepelekan dedaunan berwarna hijau ini. Sayuran yang baik dikonsumsi adalah sayuran yang memiliki sumber zat besi dan vitamin K, A, dan E. Ketiga vitamin inilah yang dianggap mampu melancarkan peredaran darah dan menyuplai oksigen di dalam tubuh.

  1. Kacangan-Kacangan

Ternyata kacang-kacangan juga baik untuk meningkatkan vitalitas tubuh pasien. Kacang memiliki vitamin B sekaligus sebagai sumber protein yang berfungsi meningkatkan kesehatan dan memperbaiki sel. Baik untuk pasien kemo karena gizi pada kacang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

  1. Yogurt

Makanan terlezat dari daftar makanan di atas adalah yogurt. Yogurt mengandung bakteri baik yang baik untuk kesehatan usus dan membantu mencegah terjadinya diare sekaligus mencegah terjadinya penurunan berat badan.

Itulah ulasan mengenai bagaimana cara mengatasi efek samping radioterapi  yang bisa disampaikan. Diharapkan dengan ulasan ini memberikan gambaran. Satu hal yang perlu diperhatikan, tetap berfikir positif selama menjalani pengobatan.

Baca artikel lain mengenai Cryosurgery Adalah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

7 + three =

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.